Al-Quran; sebuah fakta tentang sains modern, Embriologi

Oleh Khairul Amri H

Bagian-1 (Sejarah Embriology)

Hai manusia, apakah yang telah memperdayakan kamu (berbuat durhaka) terhadap Tuhanmu Yang Maha Pemurah * Yang telah menciptakan kamu lalu menyempurnakan kejadianmu dan menjadikan (susunan tubuh)mu seimbang * dalam bentuk apa saja yang Dia kehendaki, Dia menyusun tubuhmu * ( Al-Infitahaar 6-7)

Terdapat berabad –abad durasi, serta upaya-upaya penafsiran di balik sejarah Embriologi, Misteri tentang proses penciptaan pembetukan Manusia sebelumnya telah tertulis di lembaran-lembaran sejarah, menujukkan bahwa hasrat Manusia untuk mengetahui hal itu sangat kuat.

مِنْ أَيِّ شَيْءٍ خَلَقَه

“Dari apakah Allah menciptakannya (Manusia) ?”  (عبس:18)

Dari pertanyaan mendasar inilah sejarah merekam segalah upayah-upayah Manusia dalam mengungkap hal itu, berdasarkan hasil akumulasi data dari para ahli sejarah dalam sebuah konferensi (1), sejarah Embriologi dapat kita ringkas dalam beberapa Tahapan sejarah berikut :

A. Fase deskriptif (Penggambaran) :

Tahap pertama ini juga disebut sebagai `Embriologi deskriptif` di mana fase ini muncul pada enam abad SM yang lalu, dan berlanjut hingga abad kesembilan belas. Dalam periode ini fenomena tentang perkembangan janin hanya sebatas dugaan-dugaan Manusia pada waktu itu, seperti yang terdapat dalam Manuskrip Mesir Kuno di Zaman keturunan Firaun keempat, kelima dan keenam bahwa janin diibaratkan sebagai plasenta atau ari-ari, yang kala itu dinamakan Plasenta Raja yang dibawakan ke hadapan raja Firaun oleh beberapa orang layaknya sebuah Panji. Mereka juga menyakini bahwa plasenta Raja tersebut menyimpan kekuatan sihir gaib, hal tersebut terus mereka yakini hingga memasuki periode Yunani kuno dan setelahnya.  Dalam periode ini juga terdapat Manuskrip terkuno yang menunjukkan tentang `Pencegahan Kehamilan` tertulis dalam bahasa Alheira (bahasa Mesir kuno sebelum hieroglif) pada papirus yang diindikasikan antara  tahun 2000 dan 1800 tahun sebelum masehi. 

embrio2Gambar panji  Firaun Kleiss atau disebut Plasenta Raja.

Ketika Ilmu pengetahuan dan Logika Mulai bersanding dan saling melengkapi, kaitan janin dengan hal-hal Khurafat seperti kekuatan magis pada era Firaun tidak lagi dianggap pada Zaman Yunani Kuno, namun terkadang kekuatan Logika hanya sebatas spekulasi , yang tak selamanya konsisten di atas kebenaran fakta, hal demikian juga terdapat di zaman kita sekarang. Seperti yang dijelaskan dalam salah satu konsep penting dalam sejarah Embrio (di zaman Yunani kuno) yang disebut dengan `Evolusi berangsur`, teori yang banyak diuraikan dalam tulisan-tulisan Aristoteles  ( yang sangat berpengaruh di Zamannya dan Setelahnya) pada bagian pertama dari catatan sejarah , dan sejak berlalunya  200 tahun setelah Masehi hingga memasuki Abad ke Keenam belas, sama sekali belum terdapat pengetahuan mengenai embriologi dalam literatur ilmiah Barat. Kalaulah tanpa usaha dan perhatian para penulis Muslim menggali peninggalan pengetahuan-pengetahuan Yunani Kuno, maka bisa dikatakan informasi tulisan-tulisan Kuno tersebut akan terkubur selamanya.

Para Abad ke tujuh belas tepatnya pada tahun 1604, setelah membuahkan hasil dari perdebatan dan penelitian Ilmiah, Fabricios berhasil menyusun gambar dari proses evolusi embrio ayam.

embrio3Menjelaskan gambar tahapan evolusi embrio Ayam ( diambil dari buku: Permission from De Formatione ovi Fabrius Meyer 1939)

Perlu digaris bawahi bahwa pada masa tersebut para peneliti masih mengekor kepada pemahaman Arsitoles bahwa embrio berasal dari Darah haid. Dan mereka pun meyakini bahwa proses evolusi embrio manusia hanya sebatas penambahan ukuran bentuk.

embrio4Gambar penambahan ukuran tubuh bentuk pada embrio manusia

(Permission from Neddham 1959)

Ketika kesimpulan embriologi ini mulai tersebar luas dan diimani kebanyakan Dokter pada waktu itu, para Ulama muslim justru membantahnya dan mengatakan bahwa embrio berasal  dari air mani bukan berasal darah haid dengan argument dari Firman Allah Swt:

أَلَمْ يَكُ نُطْفَةً مِنْ مَنِيٍّ يُمْنَى

Bukankah dia dahulu setetes mani yang ditumpahkan (ke dalam rahim) [القيامة:37]

Dan beberapa riwayat dalam Hadist Rasulullah (2), yang tentunya para peneliti Non Muslim tidak menggangap hal itu. Di antara Para Ulama Muslim yang membantah hal tersebut Ibnu Hajar Al-Asqlany dalam Fathul Bary (852 H atau 1449 Masehi) (3)

Pada tahun 1673 beranjak dari penemuan mikroskop, Van Leeuwenhoek akhirnya sampai pada pengetahuan mengenai sel sperma.

embrio5A. Gambar Mikroskop pertama, B. menunjukkan cara penggunaannya di mana tubuh manusia diletakkan di depan lensa berspilaar. Leeuwenhoek 1673

Kemudian berhasil menemukan beberapa bentuk  sel sperma yang disebarkan pada tahun 1701.

embrio6Gambar betuk Sperma Mani pada Masa Leeuwenhoek (Permission from Meyer, 1939)

Pada tahun 1694, Hartsoeker sempat menemukan gambaran yang cukup jelas tentang pembentukan sel Sperma, kemudian para Ilmuwan meneliti dan memperjelas kembali lalu menyimpulkan bahwa : kesempurnaan dari proses pembentukan Manuisa terjadi di dalam tubuh Sperma.

Gambar yang menjelaskan bentuk manusia dalam sel sperma, diambil dari karangannya Hartsoeker 1694 Hartsoeker Essay de Dioptrique 1694 (Permission from Meyer 1939)

Dengan kata lain mereka belum mengetahui bahwa Bentuk sempurna dari evolusi Manusia terjadi pada Rahim Ibu dengan melalui berbagai tahapan dan pembentukan seperti yang dijelaskan dalam Al-Quran bahwa proses pembentukan Manusia sempurna tidak terbentuk setelah melalui beberapa Fase dalam Rahim Ibu, dalam Firman-Nya:

                     …. بَعْدِ خَلْقٍ فِي ظُلُمَاتٍ ثَلَاثٍ يَخْلُقُكُمْ فِي بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ خَلْقًا مِنْ

Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan…( Az-Zumar: 6)

Salah seorang Ilmuwan yang bernama Marcello Malpighi (yang saat dianggap sebagai bapak Ilmu Embriologi) Setelah melalui studi tentang telur pada tahun 1086 H – 1675 M, berkesimpulan bahwa Bentuk tubuh Ayam kecil telah ada sebelum terbuatnnya telur pada Ayam.

Pada saat itu  muncul anggapan sebagian Ilmuwan Bahwa tahapan sempurnanya pembentukan manusia terjadi pada Ovum (Sel telur pada perempuan), dan di sisi lain terdapat anggapan bahwa bentuk manusia utuh tejadi dalam tubuh sel Sperma. Kontroversi teori dari kedua belah pihak tersebut terus belanjut hingga memasuki tahun 1186 H -1775 M, ketika Lazzaro Spallanzani Mengungkapkan  kaitan mendasar yang sangat penting antara Spermatozoid (sel Sperma) dan  Ovum  dalam proses pembentukan Manusia, dan mengenai permasalahan itu ternyata telah dirincikan dalam Al-Quran dan Hadist:

يَاأَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنثَى

 Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan (Al-Hujuraat: 13)

Dari Ibnu Mas’ud bahwa :….Seorang Yahudi bertanya kepada Rasulullah Saw, wahai Muhammad dari manakah Manusia Diciptakan ?, Maka Beliau bersabda: Wahai yahudi,(diciptakan) dari setiap Air mani Laki-laki dan Perempuan (HR. Muslim) (2)

B. Fase Eksperimental (Percobaan)

Ovum Mamalia belum diketahui secara jelas kecuali pada akhir abad ke Sembilan belas, dan pada masa tahapan ujicoba dalam  embriologi ini di mana Buku-buku karya Von Baer dan Darwin sangat terkenal (sejak akhir abad kesembilan belas sampai empat puluhan dari abad kedua puluh). Pada saat itu Von Baer dianggap sebagai Ilmuan Besar yang telah melonjak pengetahuan tentang embrio dari percobaan dan pengamatan menuju perumusan konsep embrio yang tidak bertentangan.

Pada Fase ini juga  konsep mengenai mekanisme makhluk hidup mulai dibahas, dan studi mengenai embrio mulai berkembang  dari tahapan pengamatan ke tahapan  penanganan organisme.

C. Fase penggunaan teknologi

Pada Fase ketiga (modern) ini bermula pada tahun empat puluhan sampai zaman kita sekarang, di mana pada Fase ini telah tersedia berbagai Alat teknologi canggih yang sangat membantu  dalam proses penelitian, seperti mikroskop elektronik, kamera, komputer, dan alat deteksi protein, asam nukleat, karbohidrat kompleks, dan sejenisnya. Jika tanpa perlengkapan tersebut eksperimen- eksperimen para ilmuwan biologi terus akan mengalami kelumpuhan dalam menemukan kebenaran Ilmiah dan misteri mengenai Emriologi selamanya akan tetap menjadi  mimpi aneh bagi Manusia.

Dan sekarang kita dapat meliahat bentuk jelas Embrio yang dahalu tidak dapat disaksikan pada zaman Malpighi.

embrio8Hasil gambar elektronik embrio tikus (Permission from GGG)

Bahkan kita bisa melihat lebih dalam lagi pada bagian ini, untuk memahami mekanisme normal dan abnormal dengan lebih baik.

embrio9Gambar organ jantung pada embrio tikus (courtesy of Dr. A. Fazel) permission from GGG

embrio10Gambar bagian dalam jantung pada embrio Tikus  (courtesy of Dr. A. Fazel) permission from GGG

Informasi embrio dalam Quran dan Sunnah

Tetapi bagaimana halnya dengan Al-Quran dan As-Sunnah yang diturungkan 1400 tahun silam ketika berkaitan mengenai Embriologi ?, di Abad ke ketujuh Masehi Al-Quran dan Hadist dangan gaya literatur yang Eksklusif  nan mengagumkan telah menjelaskan penemuan-penemuan yang luar bisa tersebut. Seperti yang ditemukan ilmu pengetahuan modern melalui teknologi mutakhir. Tentang informasi mengenai tahapan-tahapan pembentukan Manusia dalam janin sudah tercantum dalam Al-Quran, mulai dari tahapan segumpal darah, segumpal daging, tulang belulang dan pembentukan otot, Dan dalam hadist menjelaskan masa dimana pembentukan jenis kelamin, Janin, dan tahapan sempuran dalam penbentukan Manusia terjadi.

Jika kita melihat perjalan sejarah Embriologi dapat kita katakan bahwa perhatian Manusia terdapat hal tersebut sangat tinggi, beranjak dari fase penggambaran, percobaan, hingga penggunaan teknologi pun Masalah tersebut masih terus dibahas. Sebelum diturungkannya Al-Quran, catatan-catanan detail mengenai tahapan penciptaan Manusia belum ada, dan sebelum ditemukannya Mikroskop penemuan ilmiah tentang sel sperma belum dapat disentuh oleh Manusia.

Allah Swt Berfirman:

“Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah  (12) Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim) (13) Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik (14)( Al-Muminun: 12-14)

Rasulullah Saw Bersabda:

” Jika Sperma (Air Mani) telah berumur 42 malam, Allah Swt mengutus Malaikat untuk membentuknya kemudian memberikannya pendengaran, penglihatan, kulit, daging ,dan Tulang-belulang” (H.R Muslim) (4)

Referensi:

Al-Quran

Fath Al-Bari: penerbit Darul Marifah, Beirut

Sahih Muslim: Darul Ihyau Thurast Arab, Beirut.

Abu Dawud: Darul Hadist, Suriah

Tabraani: Ibnu Taimiyah Press, Mesir.

Diambil dari tulisan G C Geornger, Syaikh Abdul Majeed al-Zindany, dan Mustafa Ahmed, pada Bab: Sejarah Embriologi dalam Buku  Embriologi dalam Al-Quran dan As-Sunnah

Berikan komentar anda

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s